Memetik Nilai Parenting dalam Dialog Nabi Ibrahim dan Ismail

Di era modern saat ini, seorang anak yang lahir tak boleh dianggap sebagai konsekuensi logis dari hubungan biologis dari kedua orang tuanya. Pandangan dan sikap semacam ini akan melepaskan segala macam bentuk perhatian yang seharusnya diberikan kepada anak. Penting bagi orang tua untuk bentuk-bentuk pendidikan keluarga yang saat ini sering disebut sebagai ilmu parenting.  Ketidakpahaman orang tua akan ilmu parenting akan berakibat buruk bagi kehidupan anak. Tidak mengherankan jika anak di kemudian hari menjadi sumber fitnah dan ujian bagi kedua orang tuanya. Bahkan, berdampak pada meningkatnya angka kekerasan dalam rumah tangga terutama antar anak dan orang tuanya. Parenting Islami: Berdialog dengan Anak Islam mengajarkan bahwa salah satu bentuk perhatian yang seharusnya diberikan tiap orang tua kepada anaknya ialah dengan sering mengajaknya berdialog. Melalui dialog seorang anak dilatih berpikir, belajar mendengar, berbicara, berpendapat, dan mengambil keputusan. Salah satu ayat yang menjelaskan tentang dialog terdapat dalam Surah Ash-Shaffat ayat 102.

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يٰبُنَيَّ اِنِّيْٓ اَرٰى فِى الْمَنَامِ اَنِّيْٓ اَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرٰىۗ قَالَ يٰٓاَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُۖ سَتَجِدُنِيْٓ اِنْ شَاۤءَ اللّٰهُ مِنَ الصّٰبِرِيْنَ ۝١٠٢

Artinya: “Ketika anak itu sampai pada (umur) ia sanggup bekerja bersamanya, ia (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku, sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Pikirkanlah apa pendapatmu?” Dia (Ismail) menjawab, “Wahai ayahku, lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu! Insyaallah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang sabar.” ad Ayat tersebut merekam jelas dialog yang terjadi antara Nabi Ibrahim dan putranya, Nabi Ismail. Dialog tersebut berkenaan dengan mimpi Ibrahim menyembelih (mengurbankan) Ismail atas perintah dari Allah, yang kemudian menjadi landasan syariat berkurban tiap tanggal 10 Dzulhijjah.  Alkisah, sebelumnya Ibrahim sempat ragu apakah itu benar datangnya dari Allah ataukah dari setan. Namun, setelah mimpi tersebut terulang tiga kali barulah ia yakin bahwa mimpi tersebut memang perintah dari Allah. Menariknya, dalam kisah ini, meskipun Ibrahim telah yakin mimpi tersebut mutlak dari Allah, tapi ia tetap mengatakannya terlebih dahulu kepada Ismail sebagai anaknya. Di sinilah pesan pentingnya dialog yang ingin diajarkan Nabi Ibrahim kepada anaknya sebelum pengambilan keputusan. Kebijaksanaan Nabi Ibrahim sebagai seorang ayah juga terlihat dengan melihat usia anaknya, Ismail. Hal itu seperti yang disebutkan dalam ayat, Fa lammâ balagha ma‘ahus-sa‘ya ketika anak itu sampai pada (umur) ia sanggup bekerja bersamanya). Al-Qurthubi menyatakan bahwa kata tersebut mengindikasikan usia Ismail sudah bujang alias tidak lagi kecil. Yakni, usia di mana ia sudah mampu bekerja dan menolong ayahnya. (Al-Qurthubi, Jami’ li Ahkam Al-Qur’an, Juz 15, [Kairo: Dar Al-Kutub Al-Misriyyah, 1964], hal. 99) Melihat usia anak untuk diajak berdialog ini diperlukan karena semakin bertambahnya usia, kematangan dan kemantapan anak dalam berpikir juga semakin baik. Sehingga, tatkala diajak berdialog, dia akan mudah mengerti dan paham apa yang dimaksudkan oleh yang mengajaknya berbicara. Cara Nabi Ibrahim Berdialog Pada penggalan ayat tersebut, Nabi Ibrahim mempersilakan Ismail untuk mengutarakan pendapat pribadinya. Setelah Ibrahim mengabarkan informasi apa yang didapat dari mimpi maka ia pun lalu menyodorkan pertanyaan padanya: “maka pikirkanlah apa pendapatmu?”. Hal ini menunjukkan bahwa Nabi Ibrahim membutuhkan konfirmasi dari anaknya, tak serta merta bertindak. Juga agar anaknya memberikan pendapat dulu mengenai perintah tersebut. Setelah mereka berdialog dan bermusyawarah tibalah saat penentuan.  Pola komunikasi yang baik ditunjukkan oleh Nabi Ibrahim kepada anaknya. Tepatnya melalui ungkapan panggilannya kepada Ismail. Di sini redaksi yang dipakai ialah ya bunayya (wahai anakku) dalam bentuk isim tasghir yang salah satu faedahnya adalah menyayangi. Artinya, ungkapan tersebut merupakan perasaan penuh kasih dan sayang yang mendalam dari Ibrahim kepada Ismail. Bukan panggilan biasa. Mendengar itu, Ismail pun dengan sigap menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. Jawaban tersebut merupakan bentuk bakti Ismail kepada ayahnya dan ketaatannya kepada Tuhannya. Ia dengan penuh rela dan sabar menerima semua itu untuk membantu ayahnya menjalankan apa yang Allah perintahkan. (Wahbah Zuhaili, Tafsir Al-Munir, Juz 23, [Damaskus: Dar Al-Fikri, 1991], hal. 126) Kisah ini mengajarkan bahwa ayah tidak boleh abai dengan anaknya. Seorang ayah harus mengajarkan pentingnya membiasakan berdialog dan bermusyawarah. Jika sedang dihadapkan suatu persoalan atau pengambilan keputusan, ayah tidak boleh mengekang anaknya hidup sesuai dengan keinginannya. Mengingat karena anak sudah menginjak usia dewasa atau sudah bisa berpikir, ayah juga harus mengajarkan agar anaknya mengutarakan pendapatnya. Dialog Ibrahim dan Ismail mengajarkan kepada anak bahwa mereka harus siap mengambil sikap dan berpendapat. Selain itu, mereka juga harus bisa menghargai perbedaan pendapat dan hidup berdampingan dengan orang lain. Porsi Besar Dialog Ayah dan Anak Selama ini, anggapan yang terus berkembang bahwa peranan ayah dalam urusan keluarga hanya pada kebutuhan nafkah. Adapun pendidikan anak diserahkan kepada ibu. Stigma tersebut telah mengakar lama di masyarakat. Muncullah kemudian persepsi seorang anak lebih dekat dengan ibu ketimbang ayahnya. Nyatanya, jika merujuk kepada Al-Qur’an kita akan temukan sebaliknya. Porsi besar justru seharusnya berada di tangan ayahnya. Sarah binti Halil menulis tesis yang berjudul Hiwar Aba’ ma’al Abna fi Qur’anil Karim wa Tathbiqatuhut Tarbawiyyah (Dialog Orang Tua dan Anak dalam Al-Qur’an serta Praktiknya dalam Pendidikan). Karyanya tersebut menuturkan bahwa 17 ayat berbicara dialog antara orang tua dan anaknya. Sebanyak 14 ayat merupakan dialog antar ayah kepada anaknya. Hanya 2 ayat antara ibu dan anaknya. Sedangkan 1 lagi berupa dialog tanpa nama. (Sarah binti Halil, Hiwar Aba’ ma’al Abna fi Qur’anil Karim wa Tathbiqatuhut Tarbawiyyah, Umm Qura University, 1429 H) Kebanyakan dialog yang terekam dalam Al-Qur’an di atas merupakan percakapan yang terjadi pada para nabi dengan anaknya. Seperti, Ibrahim dan Ismail, Ya’qub dan Yusuf serta saudara-saudaranya. Dua lain yang antara ibu dan anaknya ialah dialog Maryam dengan bayinya dan dialog Ibu Nabi Musa kepada putrinya. Isyarat yang ditampilkan dalam Al-Qur’an tersebut menunjukkan bahwa ayah justru sangat berperang penting terhadap pendidikan anaknya. Para orang tua hendaknya sadar dan merubah paradigma mereka selama ini yang meletakkan pendidikan anak hanya diserahkan pada ibu tanpa ayah. Perlu digarisbawahi, dialog dari ibu bukan berarti tidak penting. Pesan tersebut ditujukan agar ayah juga ikut terlibat dan berpartisipasi aktif dalam mendidik dan membesarkan putra-putrinya. Bukan hanya tugas ibu semata. Tidak hanya masalah finansial anak tapi juga psikologi, perasaan, dan karakter mereka. Walhasil, ayat 102 surah Ash-Shaffat, bukan semata berbicara ibadah qurban semata. Melainkan, juga terdapat nilai parenting yang perlu diperhatikan tiap orang tua dalam mendidik anaknya. Terlebih ayahnya yang sangat punya porsi besar dalam membentuk anak yang taat, beriman, dan berhasil kelak. Seseorang ayah harus memperbanyak waktu bercengkerama dengan anaknya. Tentu bukan sebatas berbicara saja, tapi juga dibalut dengan pesan, hikmah, nasihat, dan pengajaran yang baik guna menyokong kehidupan anak menjadi orang yang berbakti kepada kedua orang tua. Menjadikan mereka taat, saleh, dan sukses baik di dunia maupun di akhirat. Kebiasaan berdiskusi dan bermusyawarah dengan anak juga akan mendukung tumbuh kembang pola pikir anak. Mereka akan terbiasa tidak gegabah dan mampu berpikir serta mengendalikan emosi dalam pengambilan keputusan. 

Editor: Alima sri sutami mukti

Setitik Kebaikan Bisa Menyadarkan Kejahatan

 tentang seorang kakek tua pemilik pohon pepaya dengan seorang pemuda pencuri. Pada suatu hari ada seorang kakek tua yang sudah memiliki pohon pepaya dengan kondisi berbuah matang.

Pohon pepaya tersebut dirawat dari kecil hingga bertumbuh dan menghasilkan buah. Akan tetapi buah yang dihasilkan dari pohon pepaya tersebut sangat sedikit. Posisi pohon tersebut di dekat pagar yang bersebelahan dengan  jalan raya.

Pada keesokan harinya sang kakek pemilik pohon berniat untuk memetik buah pepaya yang selama ini ia rawat. Namun siapa sangka ketika sampai ternyata buah pepaya tersebut sudah hilang beberapa biji. Seketika sang kakek kembali ke dalam rumah dan terlihat murung.

Sang istri yang melihat keadaan tersebut merasa heran hanya karena buah pepaya yang tak seberapa harganya bisa sekecewa dan semurung itu. Namun yang dipikirkan oleh kakek berbeda dengan yang dipikirkan oleh sang istri.

Ia memikirkan begitu kasihan terhadap seorang pencuri harus menunggu sampai tengah malam sekaligus penuh usaha hanya untuk mendapatkan beberapa buah pepaya. Keesokan harinya ia berinisiatif untuk membantu sang pencuri dalam meletakkan sebuah tanggal.

Namun siapa sangka ketika keesokan harinya buah pepaya yang ada pada pohon masih utuh jumlahnya. Sang kakek mulai bersabar dan mencoba menunggu keesokan harinya. Akan tetapi kejadian yang sama masih kakek alami, di mana buah pepaya masih utuh meskipun sudah diletakkannya sebuah tangga di dekatnya

Hari esoknya kakek kedatangan tamu seorang pemuda yang belum pernah ia temui sebelumnya. Pemuda tersebut membawa beberapa pepaya matang. Pemuda tersebut memberikan pepaya tersebut kepada kakek dan meminta maaf.

Pemuda tersebut juga menjelaskan jika dirinyalah yang mencuri pepaya milik kakek tadi. Sebenarnya pemuda tersebut masih berniat untuk mencuri pepaya. Namun karena adanya sebuah tangga tadi, pemuda tersebut hatinya tergerak dan sadar jika pemilik pepaya tersebut begitu sabar sekaligus baik hati. Sejak saat itu pemuda tersebut sudah memiliki tekad untuk berubah dan tidak mencuri lagi.

Pesan moral yang diberikan oleh kisah tersebut adalah sebuah kebaikan meski sekecil apa pun itu ternyata bisa memberikan dampak positif terhadap kebaikan orang lain. Mungkin orang lain memiliki rasa jahat terhadap kita.

Namun bisa jadi akibat kebaikan yang selama ini kita tabur di mana pun tempatnya akan memberikan buah manis di kemudian hari seperti mengubah niat jahat seseorang menjadi lebih baik lagi.

Apapun bentuknya, kebaikan pasti akan memberikan hasil yang berdampak positif kepada kita. Meski mungkin kita tak merasakannya. Bisa jadi yang akan menuai adalah anak cucu kita kelak. So, jangan pernah bosan untuk berbuat baik kepada sesama.

Editor: Alima sri sutami mukti

Kisah Raja Bangun Istana, Robohkan Gubuk Si Nenek Miskin

Dikisahkan oleh Abdul Mun’im yang ia peroleh dari ayahnya, Wahab, ada seorang raja yang sedang membangun istana tinggi nan megah. Pada saat yang sama, tidak jauh dari area pembangunan, ada gubuk milik nenek miskin yang menjadi tempat tinggalnya dan sering digunakan untuk beribadah kepada Allah. Suatu hari, raja melakukan sidak untuk memantau perkembangan pembangunan istana yang kelak akan ia tempati. Bersama sejumlah pejabat dan kepala proyek, ia pun berkeliling untuk memastikan kelancaran pembangunan. Saat pandangannya mengarah ke seberang, ia pun melihat sebuah gubuk. “Apa itu?” tanya sang raja, sebagaimana dikisahkan oleh Ibnu Jauzi dalam Kitab ‘Uyunul Hikayat “Itu adalah gubuk tempat tinggal seorang perempuan,” kata salah seorang yang mendampingi sang penguasa. Merasa geram karena dianggap mengganggu kenyamanan dan keindahan tata ruang istana, raja pun memerintahkan para prajuritnya untuk merobohkan gubuk milik nenek tua tersebut. Kebetulan, saat itu si nenek sedang keluar mencari sesuap nasi sehingga memudahkan para prajurit untuk merobohkannya karena tidak perlu lagi ada negosiasi apalagi perlawanan. Tidak lama kemudian, nenek ini pulang dan betapa hancur hatinya ketika melihat gubuk yang menjadi kediamannya itu hancur rata dengan tanah. “Siapa yang tega merobohkan rumahku?” tanya nenek. Tidak lama kemudian nenek itu akhirnya mengetahui bahwa orang yang merobohkan rumahnya itu adalah para prajurit yang diperintah oleh raja. Nenek ini lantas menengadahkan tangannya ke langit, air matanya mengalir, hatinya pun menjerit dan memohon keadilan kepada Allah atas apa yang terjadi dan menimpanya hari ini. “Ya Rabb, tadi aku sedang tidak ada, sedangkan Engkau selalu ada dan mengetahui apa yang terjadi,” ucap nenek itu. Allah pun menjawab doa nenek tua yang miskin itu, perlahan tapi pasti pembangunan istana milik sang raja mulai mangkrak dan akhirnya runtuh dengan sendirinya. Salah satu hikmah yang bisa diambil dari kisah ini adalah tentang pentingnya seorang pemimpin bersikap adil dan hati-hati dalam memutuskan sebuah perkara. Jangan sampai ada pihak-pihak yang merasa terzalimi dan melakukan perlawanan melalui jalur langit. Rasulullah bersabda: وَاتَّقِ دَعْوَةَ الْمَظْلُوْمِ فَإِنَّهُ لَيْسَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ اللهِ حِجَابٌ Artinya: “Takutlah dan waspadalah terhadap doa orang yang terzalimi karena tidak ada antara ia dan Allah penghalang (mustajabah)”. (HR Bukhari). Selain itu, seorang pemimpin juga harus bisa merasakan penderitaan rakyatnya. Raja sebagaimana dalam kisah ini langsung merobohkan gubuk itu karena hanya memikirkan pribadi dan kelompoknya tanpa sama sekali memikirkan apalagi merasakan posisi si nenek miskin tersebut

Sumber: https://islam.nu.or.id/

Editor: Alima sri sutami mukti

Keutamaan Puasa Tarwiyah dan Arafah

Dua hari sebelum Idul Adha, umat Islam disunnahkan melaksanakan puasa. Namanya puasa tarwiyah pada tanggal 8 Dzulhijjah sedangkan di tanggal 9 Dzulhijjah disebut puasa Arafah. Hari Raya Idul Adha sendiri di tahun 2024 ini jatuh pada senin , 17 Juni (10 Dzulhijjah 1445 Hijriyah).  Wakil Sekretaris Lembaga Bahtsul Masail Pengurus Besar Nahdlatul (LBM PBNU) Alhafiz Kurniawan dalam tuisuannya berjudul ‘Keutamaan Puasa Tarwiyah 8 Dzulhijjah’ menjelaskan bahwa motivasi dalam melaksanan puasa tarwiyah didasarkan pada sebuah hadits yang menyebutkan keutamaan puasa sunnah tarwiyah. 

صوم يوم التروية كفارة سنة وصوم يوم عرفة كفارة سنتين

Artinya, “Puasa hari Tarwiyah dapat menghapus dosa setahun. Puasa hari Arafah dapat menghapus dosa dua tahun,” (HR Abus Syekh Al-Ishfahani dan Ibnun Najar). Menurut keterangan Alhafiz, riwayat hadits ini oleh sebagian ahli hadits dipermasalahkan, karena memuat seorang perawi yang bermasalah. “Karena itu, mereka menyimpulkan hadits ini tidak dapat dijadikan sandaran atau hujjah syar’iyyah,”

Kendati demikian, Alhafiz kemudian mengemukakan bahwa terdapat dalil lain yang menguatkan tentang dianjurkannya beramal saleh, terutama pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah. Termasuk amal saleh adalah melaksanakan puasa sunnah.  Di antara dalil itu adalah hadits riwayat Ibnu ‘Abbas ra dalam Sunan At-Tirmidzi:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ما من أيام العمل الصالح فيهن أحب إلى الله من هذه الأيام العشر

Artinya, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Tiada ada hari lain yang disukai Allah swt untuk diisi dengan ibadah sebagaimana (kesukaan-Nya pada) sepuluh hari ini,’” (HR At-Tirmidzi). Hadits lain memperkuat anjuran amal saleh pada 10 hari pertama Dzulhijjah. Hadits berikut ini menunjukkan keutamaan amal saleh yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari. 

عن ابن عباس مرفوعا: “ما من أيام العمل الصالح أحب إلى الله فيهن من هذه الأيام” -يعني عشر ذي الحجة -قالوا: ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: “ولا الجهاد في سبيل الله، إلا رجلا خرج بنفسه وماله، ثم لم يرجع من ذلك بشيء

Artinya, “Dari Ibnu Abbas dengan kualitas hadits marfu’. ‘Tidak ada hari-hari di mana amal saleh lebih disukai Allah pada hari itu dari pada hari-hari ini, maksudnya sepuluh hari Dzulhijjah.’ Kemudian para sahabat bertanya, ‘Bukan pula jihad, ya Rasulullah?’ Rasul menjawab, ‘Tidak pula jihad di jalan Allah kecuali seorang lelaki yang keluar membawa diri dan hartanya kemudian ia pulang tanpa membawa apa-apa lagi,’” (HR Bukhari). Keutamaan puasa Arafah Puasa Arafah adalah puasa sunnah yang dilaksanakan pada hari Arafah, yakni tanggal 9 Dzulhijah. Puasa ini sangat dianjurkan bagi orang-orang yang tidak menjalankan ibadah haji.  Dalam tulisan Khoirul Anam berjudul ‘Puasa Tarwiyah dan Arafah’ dijelaskan bahwa teknis pelaksanaan puasa sunnah Arafah sama dengan puasa-puasa lainnya. Adapun keutamaan puasa ini dapat ditemukan dalam hadits yang diriwayatkan Abu Qatadah rahimahullah, Rasulullah bersabda:

صوم يوم عرفة يكفر سنتين ماضية ومستقبلة وصوم يوم عاشوراء يكفر سنة ماضية 

Artinya, “Puasa hari Arafah dapat menghapuskan dosa dua tahun yang telah lepas dan akan datang, dan puasa Asyura (tanggal 10 Muharram) menghapuskan dosa setahun yang lepas” (HR Muslim).

Sumber: https://www.nu.or.id

Keutamaan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah, Berpahala Lebihi Jihad

Memasuki 10 hari pertama bulan Dzulhijjah, muslim harus tahu terdapat deretan keutamaan di dalamnya. Pada waktu tersebut, muslim juga dianjurkan memperbanyak amal saleh.
Mengutip buku Misteri Panjang Umur: Mendapatkan Pahala Besar dengan Amalan Ringan dan Singkat karya Muhammad Ibrahim an-Nu’aim, disebutkan bahwa Allah SWT mencintai sepuluh hari pertama pada bulan Dzulhijjah. Hal ini sebagaimana yang diterangkan dalam sebuah riwayat dari Ibnu Abbas RA.

Disebutkan dalam riwayat lainnya bahkan Rasulullah SAW bersabda, “Hari-hari di dunia yang paling utama adalah sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah.” (HR Ahmad dan Bukhari)

Lebih lanjut, Muhammad Ibrahim an-Nu’aim menjelaskan bahwa sesungguhnya melakukan amal saleh, apa saja bentuknya pada hari-hari itu, pahalanya melebihi pahala beberapa bentuk jihad. Setiap muslim perlu bersungguh-sungguh memerangi hawa nafsu dan menahan godaan setan pada sepuluh hari bulan Dzulhijjah agar dapat memanfaatkannya keutamaannya.

5 Keutamaan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah
1. Allah SWT Bersumpah dengan Hari-hari Tersebut
Ali Mustafa Yaqub dalam buku” Kalau Istiqamah Nggak Bakal Takut Nggak Bakal Sedih“, menyebutkan keutamaan yang pertama dari sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah, ialah Allah SWT bersumpah pada hari tersebut dan termaktub dalam surah Al Fajr ayat 1-2:

وَالْفَجْرِ . وَلَيَالٍ عَشْرٍ

Artinya: “Demi waktu fajar, demi malam yang sepuluh.”

Para ulama berpendapat bahwa yang dimaksud dengan sepuluh malam itu adalah sepuluh hari pertama di bulan Dzulhijjah. Selain itu, mengenai keutamaan dasa dina (sepuluh hari) pertama Dzulhijjah serupa dengan sepuluh hari terakhir yang ada di bulan bulan Ramadan.


2. Hari-hari yang Paling Utama
Mengenai keutamaan sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah selanjutnya, Muhammad Nurani dalam buku “Dahsyatnya Amalan Harian Rasulullah” Cara Jitu Mengaktifkan Kartu Ajaib Anti Api Neraka, menjelaskan bahwa sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah lebih utama daripada hari lainnya di dunia.

Rasulullah SAW sendiri yang menerangkan keutamaan tersebut dalam sebuah hadits yang berbunyi, “Hari-hari di dunia yang paling utama adalah sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah.” (HR Bazzar dari Jabir)

Dalam riwayat lain juga dijelaskan dalam hadits berikut, “Tidak ada hari-hari yang paling agung di sisi Allah SWT dan paling dicintai amalan padanya, selain ayyaamul ‘asyar (sepuluh hari pertama Dzulhijjah), maka perbanyaklah padanya tasbih, tahmid, tahlil, dan takbir.” (HR Thabrani)

3. Terdapat Hari Arafah
Alexander Zulkarnaen dalam buku” Apakah Amalan Kita Diterima Allah SWT?” menjelaskan bahwa sepuluh hari pertama Dzulhijjah menjadi utama sebab di dalamnya terdapat hari Arafah yang menjadi hari dibebaskan api neraka bagi mereka yang bersungguh-sungguh dalam ibadah.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang berbunyi,

مَا مِنْ يَوْمِ أكثر من أَنْ يُعْتِقَ اللهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِن يَوْمِ عَرَفَةَ، وَإِنَّهُ لَيَدْعُو ثُمَّ يُبَاهِي بِهِمُ الْمَلائِكَةِ فَيَقُولُ : مَا أَرَادَ هؤلاء

Artinya: “Tidak ada suatu hari dimana Allah banyak membebaskan hamba-Nya dari api neraka selain hari Arafah. Pada hari itu Allah mendekati hamba-Nya dan membanggakan mereka di hadapan para malaikat.” (HR Muslim)

4. Hari Berkumpulnya Amal Saleh
Masih merujuk sumber sebelumnya, menurut para ahli tafsir, 10 hari pertama di bulan Dzulhijjah adalah waktu berkumpulnya semua amal-amal saleh, yaitu salat, zikir, puasa, menyembelih kurban, infak, dan sebagainya.

5. Pahalanya Lebih dari Jihad
Sebagaimana disebutkan sebelumnya, keutamaan pada sepuluh hari pertama di bulan Dzulhijjah yakni, tiap amal saleh pada hari-hari tersebut adalah lebih utama dibandingkan jihad. Hal ini dijelaskan dalam riwayat hadits yang dinukil dari Kitab Shahih Bukhari.

Dari Ibnu Abbas RA, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “‘Tidak ada hari-hari, di mana amal sholeh (yang dilakukan) pada hari ini lebih Allah cintai.’ Yaitu sepuluh hari. Para sahabat pun bertanya, ‘Rasulullah, walaupun jihad di jalan Allah?’ Rasul menjawab, ‘Bahkan jihad di jalan Allah sekalipun, kecuali seorang laki-laki yang keluar (berperang) dengan sepenuh jiwanya dan hartanya dan tidak (mengharapkan) ada imbalan dari semua itu’.” (HR Abu Dawud)

Adapun amalan lain yang dapat dilakukan pada 10 hari pertama selain memperbanyak tasbih, tahmid, tahlil dan takbir adalah amalan puasa. Puasa sunnah Dzulhijjah dilakukan mulai tanggal 1-9 Dzulhijjah.

Amalan pada 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah
1. Menunaikan Haji dan Umrah
Amalan pertama, yakni ibadah haji dan umrah. Ibadah haji yang hanya dikerjakan pada bulan Dzulhijjah juga termasuk rukun ke-5. Ganjaran bagi mereka yang mendapat haji mabrur adalah surga.

Sebagaimana riwayat dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda, “Dari umrah ke umrah lainnya adalah penghapus dosa antara keduanya, dan haji mabrur tidak ada balasan untuknya kecuali surga.” (HR Bukhari)

2. Perbanyak Puasa Sunnah
Mengutip buku Minhajul Muslimah karya Muhammad Syafii Masykur, menerangkan bahwa pada awal bulan itu, disunahkan untuk berpuasa, yaitu dari tanggal 1-9, terutama puasa Arafah. Sementara tanggal 10, diharamkan untuk berpuasa.

Dinukil dari buku Al-Lu’lu’ wal Marjan 2: Hadits-hadits Pilihan yang Disepakati Al-Bukhari-Muslim karya Muhammad Fuad Abdul Baqi terjemahan Taufik Munir, diterangkan keutamaan puasa Arafah, Nabi SAW bersabda:

مَا مْنْ عَبْدٍ يَصُوْمُ يَوْماً فِي سَبِيْلِ اللهِ إِلاَّ بَاعَدَ اللهُ بذلِكَ الْيَوْمِ وَجْهَهُ عَنِ النَّارِ سَبْعِيْنَ خَرِيْفاً

Artinya: “Tidak seorang hamba pun melakukan puasa satu hari di jalan Allah, kecuali dengan (puasa) hari itu Allah menjauhkan wajahnya dari api neraka sejauh (perjalanan) tujuh puluh tahun.” (HR Bukhari-Muslim)


3 Puasa sebelum Idul Adha, Berpahala Hapus Dosa Setahun
Nabi SAW juga bersabda:

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ

Artinya: “Puasa di hari Arafah, aku berharap kepada Allah bisa menghapus dosa satu tahun sebelumnya dan satu tahun setelahnya.” (HR Bukhari-Muslim)

3. Memperbanyak Dzikir
Muhammad Arifin Rahman dalam buku Berlimpah Harta dengan Beragam Dzikir, Shalat, dan Puasa Khusus, menyebutkan amalan yang utama ketika sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah ialah berdzikir.

Seperti anjuran Rasulullah SAW pada sebuah hadits yang berbunyi, “Tidak ada hari-hari yang paling agung di sisi Allah Swt. dan paling dicintai amalan padanya, selain ayyamul ‘asyr (sepuluh hari pertama Dzulhijjah), maka perbanyaklah padanya tasbih, tahmid, tahlil, dan takbir.” (HR Thabrani)

4. Berkurban
Dikutip dari buku Fikih Madrasah Ibtidaiyah karya Muhaemin Nur Idris dan Nurzaman, dijelaskan bahwa kurban pada Idul Adha merupakan sunnah yang dianjurkan. Tujuannya untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Allah SWT memerintahkan muslim untuk berkurban dalam Al-Qur’an surah Al Kautsar ayat 2 yang berbunyi,

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْۗ ٢

Artinya: “Maka, laksanakanlah salat karena Tuhanmu dan berkurbanlah!”

5. Memperbanyak Sedekah
Memperbanyak sedekah merupakan amalan yang dianjurkan pada sepuluh hari pertama Dzulhijjah sebab pahalanya dilipatgandakan. Mengenai perintah sedekah, Allah SWT berfirman dalam surah Al Baqarah ayat 254 yang berbunyi,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ أَنفِقُواْ مِمَّا رَزَقۡنَٰكُم مِّن قَبۡلِ أَن يَأۡتِيَ يَوۡمٞ لَّا بَيۡعٞ فِيهِ وَلَا خُلَّةٞ وَلَا شَفَٰعَةٞۗ وَٱلۡكَٰفِرُونَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ ٢٥٤

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, infakkanlah sebagian dari rezeki yang telah Kami anugerahkan kepadamu sebelum datang hari (Kiamat) yang tidak ada (lagi) jual beli padanya (hari itu), tidak ada juga persahabatan yang akrab, dan tidak ada pula syafaat. Orang-orang kafir itulah orang-orang zalim.”

Editor : Alima sri sutami mukti