Peringatan Hari Lahir Nahdlatul ‘Ulama Ke-96

Nadlatul Ulama (NU) merayakan hari ulang tahun ke-96 pada Senin (31/1/2022) dengan tema Menyongsong 100 Tahun Nahdlatul Ulama: Merawat Jagat, Membangun Peradaban.  NU (Nahdlatul Ulama) adalah organisasi Islam di Indonesia yang berdiri pada 31 Januari 1926 M / 16 Rajab 1344 di Kota Surabaya. Sejak sebelum Indonesia merdeka, Nahdlatul Ulama merupakan organisasi yang memberikan kontribusi nyata untuk mencapai kemerdekaan dan turut mengisi pembangunan negara kita, Indonesia. Kita semua bersyukur, alhamdulillah, dan berterima kasih kepada Nahdlatul Ulama yang senantiasa konsisten membela Pancasila, membela bhinneka tunggal ika, membela Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Di tengah perubahan dan tantangan zaman yang semakin kompleks, NU juga selalu berada di garda terdepan dalam membela kepentingan bangsa dan negara. Kita semua melihat bukti, Nahdlatul Ulama berperan besar dalam mencerdaskan kehidupan bangsa, menggerakkan semangat nasionalisme dan semangat toleransi, serta dalam melawan segala bentuk radikalisme dan terorisme. Peran strategis para kiai dan ibu nyai, para santri, bersama-sama seluruh pemangku kepentingan bangsa, ikut membangun masa depan Indonesia dan sangatlah diharapkan apalagi dalam menjawab tantangan era revolusi industri jilid keempat dan kompetisi global sekarang ini.

Dan pada hari kamis tanggal 3 februari 2022, miftahulhuda almusri sebagai pondok pesantren yang kerap membesarkan nama nahdlatul ulama mengadakan acara untuk memperingati hari lahir nahdlatul ulama . Pada acara ini, Dengan diketuai oleh ust. Sam sam yang menjabat sebagai ketua badan otonom NU al-musri, menghadirkan para alim ulama diantaranya adalah Aang Ariful Kholiq Jaelani, Aang Alwan Sofiyullah, Aang M. Ubeidillah, Ajengan Yayan Bunyamin Dan Kyai Asep Fathul Majid. Setelah acara dibuka dengan khidmat, acara pun pertama kali di isi oleh P.Ny Hj.Siti Maryam selaku salahsatu dewan nyai miftahul huda al-musri. Beliau menyampaikan surat almulk ayat 2 yang menjelaskan tentang berlomba-lomba dalam kebaikan yang paling bagus yang menjadi salhsatu ujian bagi umat oleh Allah SWT. Dan semoga dengan diadakannya acara peringatan harlah NU ini, membuat kita semakin berlomba-lomba dalam hal yang lebih baik, dan harus semangat untuk menghidupkan Nahdlatul Ulama”, tutupnya.

Setelah menyanyikan lagu indonesia raya dan yalal wathon yang dipimpin oleh grup paduan suara ippnu serta pembacaan takriran almusri yang dipimpin oleh Ust.Khoerul Anwar yang menjabat sebgaia rois 1 Miftahulhuda Al-Musri, acara pun dilanjutkan dengan talkshow keaswajaan yang di isi oleh Aang Ariful Kholiq Jaelani, Aang Alwan Sofiyullah, Aang M. Ubeidillah, Ajengan Yayan Bunyamin Dan Kyai Asep Fathul Majid.

menyampaikan salah satu ayat dari Surat Al Mulk, yang menjelaskan tentang berlomba-lomba dalam kebaikan yang paling bagus, yang menjadi salah satu ujian umat oleh allah.

“Allah itu yang menciptakan kehidupan dan kematian, karena allah akan menguji kepada kalian semua, dalam berlomba-lomba dalam kebaikan’’, ucapnya.

Semoga peringatan HARLAH NU ini, kita semua semakin berlomba-lomba dalam perbuatan yang paling bagus, harus semangat dan tekun dalam menghidup-hidup NU, tutupnya.

Salah satu pemateri dalam acara ini, yaitu Ang Ariful Kholiq, yang menjabat sebagai Ketua Ansor Kabupaten Cianjur, menyampaikan meteri tentang ke-almusri’an, beliau menyampaikan tentang metode ke-almusri’an yang dirawat dan diteruskan oleh para putra, putri, santri Mama Syaikuna.

‘’Saya merasa bersyukur, karena di al musri’ ini walaupun kita memakai metode salafiyyah, tapi metodenya itu ter-sistem, sehingga walaupun ditinggal oleh pendirinya, bukan malah melosot, tapi justru malah meningkat’’, ucapnya.

Metode luar biasa di-era modern, karena banyak pesantren besar malah menurun, ketika sosok pendirinya meninggal’’, tutupnya.

Juga dalam pengisi materi tentang ke-Aswajaan, ajengan Yayan Bunyamin dari kota Tasikmalaya, beliau menjelaskan tentang apa itu Aswaja, dan menjelaskan organisasi NU membutuhkan santri-santri yang mempunyai kemampuan secara berbarengan.

‘’Aswaja adalah ideologi penguasaan sejarah ke-islaman yang terbentang di-era salaf sampai khalaf, dari maroko sampai merauke, dari musim duren hingga musim rambutan’’, ucapnya.

Nahdlatul ‘Ulama membutuhkan santri yang mempunyai kemampuan secara berbarengan, yaitu kesatu pemahaman akal rumput (permasalan terkecil oleh masyarakat terkecil), harus bisa menyelesaikan masalah umat, kedua mempunyai wawasan global yang mampu bersaing di dunia internasional, merespon isu-isu global maupun internasional, karena salah satu tujuan didirikan NU untuk menterjemahkan dokrin-dokrin islam rahmatan lil ‘alamin, tutupnya.

penulis : Rifky Aulia

One thought on “Peringatan Hari Lahir Nahdlatul ‘Ulama Ke-96

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.